K A N G A M E T

Loading

HAL-HAL YANG MEMBATALKAN PUASA RAMADHAN DAN MENGHILANGKAN PAHALA PUASA RAMADHAN

Hal yang Membatalkan Puasa Menghilangkan Pahala Puasa

Selamat Datang di Blog ini . Pada kesempatan kali ini saya akan share sedikit ilmu mengenai hal-hal yang membatalkan puasa,  menghilangkan pahala puasa dalam artian puasa kita tetap sah namun kita tidak mendapatkan pahala dan hal-hal yang tidak membatalkan puasa.

Puasa adalah Rukun Islam yg angka 4, menjadi seseorang muslim kita wajib buat menjalankan ibadah puasa yakni puasa ramadhan , karena puasa ramadhan merupakan puasa harus maka meninggalkanya pun tentunya akan mendapatkan dosa akbar .

Baik Puasa Sunnah juga Puasa Wajib , sama saja syarat-kondisi mengenai hal-hal yang membatalkan puasa, mengurangi pahala puasa

Berikut ini hal-hal yang membatalkan puasa dan wajib meng qodo’nya saja  :

1. Makan dan Minum

Makan dan minum dengan sengaja atau disadari, maka puasanya batal, karena menahan makan dan minum merupakan esensi dari berpuasa.

Hal-Hal Yang Membatalkan Puasa dan Menghilangkan Pahala Puasa

Artinya : ....”dan makan minumlah hingga terang bagimu benang dari benag hitam, yaitu fajar, Kemudian sempurnakanlah puasa itu sampai (datang) malam”....

2. Memasukkan sesuatu benda ke dalam rongga tubuh melalui lobang yang terbuka

3. Muntah disengaja

Seseorang yang memasukkan tangannya atau sesuatu ke dalam kerongkongannya yang dapat menyebabkan rasa mual atau muntah, maka hal ini dinyatakan puasanya batal.

Hal-Hal Yang Membatalkan Puasa dan Menghilangkan Pahala Puasa

Artinya : “Barang siapa yang muntah menguasainya (muntah tidak disengaja) sedangkan di dalam keadaan puasa, maka tidak ada qadha baginya. Namun apabila dia muntah (dengan sengaja), maka wajib baginya membayar qadha”.

4. Berhubungan badan suami-istri

Berhubungan dengan suami-istri pada waktu berpuasa, walaupun tidak mengeluarkan sperma, tetap puasanya dinyatakan batal. Namun, kepada pasangan suami-istri dianjurkan pada malam hari sampai sebelum terbit fajar.

Hal-Hal Yang Membatalkan Puasa dan Menghilangkan Pahala Puasa

Artinya : “Kemudian sempurnakanlah puasa kalian sampai malam dan jangan kalian gauli mereka disaat kalian sedang beri’tikaf di masjid-masjid”

5. Istimna (berupaya mengeluarkan mani) / Onani

Istimna adalah perbuatan yang sengaja mengeluarkan sperma tanpa melakukan hubungan badan. Seperti bercumbu, onani dengan tangan sendiri atau dengan tangan istri atau dengan sentuhan pada kemaluan. Semua hal tersebut dapat membatalkan puasa, karena berupaya untuk mengeluarkan dengan sengaja.

6. Haid dan nifas

Jika perempuan di pagi hari masih dalam keadaan suci, namun pada siang hari ia mulai haid dan nifas, maka puasanya dinyatakan batal. Ketika itu ia langsung membatalkan puasanya dan ia justru berdosa jika menahan diri dari hal-hal yang membatalkan puasa atau masih tetap berpuasa. Karena syarat sahnya berpuasa adalah bersih dari haid dan nifas.

Puasa yang dibatalkan tersebut, wajib hukumnya di qadha (ganti) diluar bulan Ramadhan, sedangkan salatnya selama masih haid dan nifas tidak wajib di qadha.

7. Hilang akal dan murtad (keluar dari agama islam)

Apabila seseorang hilang akal, karena gila, dll. atau keluar dari agama Islam di siang hari, maka puasanya batal. Karena disaat itu, dia tidak dihitung sebagai ahli ibadah, tidak lagi sah pelaksanaan ibadah dari mereka, termasuk puasa. Karena syarat orang-orang yang dituntut untuk berpuasa adalah berakal dan beragam islam.

Berikut ini hal-hal yang meghilangkan pahala puasa:

1. Berbohong/berdusta

Berbohong atau berdusta di bulan Ramadhan memang tidak membatalkan puasa tapi dapat mengurangi pahala puasa kita sehingga dapat dikatakan bahwa puasa kita tidak sempurna.

2. Membicarakan orang lain

Hal ini dapat membuat pahala berpuasa kita di bulan Ramadhan berkurang, maka dari itu puasa tidak hanya menahan makan dan minum tetapi menjaga mulut.

3. Mengadu domba antarsesama

Dalam hal mengadu domba antarsesama merupakan perbuatan yang paling dibenci oleh Allah SWT, apalagi dilakukan pada bulan Ramadhan, dimana pada bulan ini merupakan bulan penuh ampunan, bulan penuh berkah.

4. Sumpah palsu

Sumpah palsu atau melakukan perbuatan tersebut namun tidak mengakuinya, hal ini dapat juga dikatakan dengan berbohong, atau berjanji namun tidak menyutujuinya. Perbuatan tersebut dapat mengurangi pahala kita di bulan Ramadhan.

5. Melihat dengan syahwat

Melihat dengan syahwat, dapat dijelaskan dalam sebuah cerita dimana terdapat seorang pria yang tidak sengaja melihat pakaian yang terbuka dari seoarang wanita, namun ternyata pria tersebut terus melihatnya dan membangkitkan gairahnya. Hal ini tentu saja dapat mengurangi pahala dalam berpuasa.

Berikut ini hal-hal yang tidak membatalkan puasa:

Segala sesuatu yang membatalkan puasa namun dilakukan karena kelupaan, kesalahan ( tidak sengaja ) maupun karena ketidak tahuan dimaafkan

عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَـا أَنَّ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ قَالَ : إِنَّ اللهَ تَـجَاوَزَ لِـيْ عَنْ أُمَّتِيْ الْـخَطَأَ وَالنِّسْيَانَ وَمَا اسْتُكْرِهُوْا عَلَيْهِ. حَسَنٌ رَوَاهُ ابْنُ مَاجَهْ وَالْبَيْهَقِيُّ وَغَيْرُهُمَـا

Dari Ibnu ‘Abbâs Radhiyallahu anhuma bahwa Rasûlullâh Shallallahu alaihi wa sallambersabda, ”Sesungguhnya Allâh Azza wa Jalla memaafkan kesalahan (yang tanpa sengaja) dan (kesalahan karena) lupa dari umatku serta kesalahan yang terpaksa dilakukan.”

Sekian mengenai postingan saya kali ini jika ada salah kurangnya mohon kritikanya di kotak komentar mengenai saya hanya manusia biasa yang tidak luput dari dosa dan hanya ingin mencoba menjadi muslim yang bermanfaat bagi muslim lainya.

No Comments

Leave a Comment